Kiem Liang

Kebangsaan : Indonesia
Tanggal Lahir : 1967 di Surabaya
Kegiatan Artistik : Lukisan Kontemporer
Tingkat : Artis Pertengahan Karir
Jenis karya : Akrilikc di atas Kanvas
Studi : Lulusan SMA di Surabaya, Goethe institut Berlin, Studienkolleg Hamburg, Jerman

Dia memulai karirnya ketika dia datang ke Ubud pada tahun 2003. Sejak saat itu ia menjadi seorang pelukis yang sangat kreatif dan juga produktif. Komitmen sejatinya terhadap seni lukis ditingkatkan melalui suasana Ubud yang menginspirasi yang telah menarik begitu banyak pelukis di masa lalu juga. Ketika dia masih kecil, dia suka bermain dengan warna di sekolah. Setelah dia menyelesaikan sekolah menengah, dia sudah terampil dalam penggunaan warna. Selama masa sekolahnya nanti di Berlin, Jerman, ia berkesempatan mengunjungi museum dan pameran serta dapat mempelajari karya asli para master hebat. Meskipun dia seharusnya menjadi seorang insinyur, dia tidak menyerah untuk menjadi seorang pelukis profesional. "I am the one in the family who loved to play with colors. When I was a teenager, paper and colored pencils were my closest friends. Drawing could help me through hard times and fill my spare time. I participated in some school drawing competitions."

"Menggunakan media yang berbeda dan mengubah gaya saya adalah proses yang saya ikuti untuk mendapatkan hasil yang lebih baik. Ekspresi alam dan jiwa adalah tema yang paling saya sukai dan saat ini cocok dengan semangat saya."

"Ekspresi alam dan jiwa adalah tema yang paling saya sukai dan saat ini cocok dengan semangat saya."

Ada pengaruh lain dari pelukis master terkenal juga. Ia menyukai khususnya karya-karya pelukis Swiss-Jerman Paul Klee karena gaya komposisi dan strukturnya yang sensitif dan minimalis. Dia juga dipengaruhi dan terkesan oleh Gustav Klimt dan Basquiat. Meski seniman-seniman ini memang sangat berbeda satu sama lain, mereka menyampaikan makna kepadanya. Dari Klimt dia belajar tentang warna. Basquiat, artis muda dan radikal New York, bekerja sama dengan Andy Warhol. Dalam kehidupan dan pekerjaan Basquiat, Dia mengenali rasa radikal menjadi seorang seniman secara total dan benar-benar terlibat dengan apa yang dia lakukan. Tapi mereka semua adalah bintang baginya jauh di langit, seperti yang dia katakan dengan rendah hati. Dia melewati periode gaya dan teknik yang berbeda. Pengaruh kubisme masih terlihat dalam lukisannya, tetapi juga memiliki ketertarikan tertentu pada lukisan bidang warna. Dengan seninya ia mencoba menemukan jiwanya dan membuat emosinya terlihat. Seni menjadi eksplorasi internal dari berbagai tahap kesadaran. Melukis adalah sarana meditasi baginya, Saat pikiran bekerja, kebingungan datang dan seniman merasa tersesat dalam ruang dan waktu. Ketika ketenangan pikiran akhirnya tercapai, sapuan kuas akan terfokus dan terpusat. Seniman membentuk emosi dalam warna untuk membawa sesuatu yang sulit dipahami ke dalam bentuk dan struktur. Dalam karyanya kita dapat menemukan kesamaan yang sama dengan tradisi lukisan Buddha Zen atau Chan Cina yang telah sangat mempengaruhi ekspresionisme Amerika modern. Lukisan Cina dipandu oleh rasa keutuhan, menggambarkan keterhubungan semua makhluk hidup. Dalam lukisan lanskap visi cakrawala jauh menang. Sungai melambangkan perjalanan waktu dan siklus pembusukan dan pertumbuhan. Manusia benar-benar terlibat dalam struktur lingkaran alam semesta ini. Teknik sapuan kuas klasik ini membutuhkan kontrol yang sangat terampil. Seluruh lengan bergerak bebas, tanpa memberikan dukungan lebih lanjut untuk sikat. Inspirasi di benak pelukis disalurkan langsung melalui lengan a:g di atas kertas.

Aliran energi individu pelukis - hampir seperti arus listrik - terlihat dalam karya seni. Sedikit tekanan (jika tangan memvariasikan karakter sapuan kuas.

Ide dan teknik ini kemudian diterapkan oleh pelukis abstrak modern seperti Jackson Pollock dan Mark Rothko dan digunakan - antara lain - dalam lukisan modern. Warna tidak lebih dari 'alat' untuk mengekspresikan sesuatu yang lebih besar, seperti yang pernah dikatakan Rothko. Rothko mengomunikasikan emosi dasar manusia dalam warna dan bentuk untuk mencapai efek yang tenang, halus, dan hampir meditatif.

Dia sebenarnya mengikuti tradisi Asia yang lama dan lama meskipun dia mewakili modernitas dengan karya abstraknya. Diri batinnya mengkristal dalam lukisan dan menangkap energi dalam dirinya. Tekstur dan warna membangkitkan kualitas emosional dan sensual. Denyut nadi dan tekanan sapuan kuas menciptakan ritme gerakan dan alira Pengalaman hidup dan waktu dikemas dalam bentuk. Kekhawatiran dan misteri adalah bagian dari sifat manusia. - Anton Larenz

Karyanya telah menemukan pengagum di tempat-tempat yang jauh dan beragam seperti Pakistan, London, Amerika Serikat dan India. Dia diundang untuk memamerkan karyanya dengan Nelda Gilliam, di "Creek Contemporary Art Fair" perdana yang diadakan dari 6 hingga 10 Maret 2007 di Dubai, bagian dari Gulf Art Fair yang bergengsi, Dubai.
Selama pameran ini, tekniknya dikagumi dan dipuji oleh sebagian besar rekan dan kolektornya. Pembeli dan perwakilan galeri dari Jepang, Inggris, Kuwait, Pakistan dan Amerika Serikat menyatakan minatnya untuk memamerkan karyanya di galeri masing-masing.

  • Lahir di Surabaya: 7 Juni 1967
  • Lulusan SMA di Surabaya 1987
  • Belajar bahasa Jerman di Goethe institut Berlin 1988
  • Studienkolleg Hamburg, Germany 1989
  • Bekerja dan pengalaman dengan Seni Modern di Berlin hingga 1999
  • Kembali ke Indonesia 1990
  • Tinggal dan bekerja di Surabaya
  • Pindah ke Denpasar, Bali pada tahun 2000

Pameran

    2007

  • March - Exhibition in XVA Gallery, Creek Contemporary Art Fair, Bastakiya, Dubai
    2006

  • March - Solo Exhibition in Richborne Terrace, London
  • March - Solo Exhibition in Atelier 19, Paris
  • September - Solo Exhibition "Color of Zen", Jakarta
    2005

  • May - Exhibition in Dunes Gallery, Prince Edward Island, Canada
  • August - First Solo Exhibition in The Rock: Australian Cuisine in Surabaya
  • December - Solo Exhibition in Lemongrass & Ginger; Bayswater, Sydney, Australia

Menampilkan semua 6 hasil

Show 24

Kiem Liang
LUKISAN ASLI

$ 1,050 100x100 cm / 39.4x39.4 inci, 100x100 cm / 39.4x39.4 inci
Ref. HEI100X100255

Kiem Liang
LUKISAN ASLI

$ 800$ 1,050 100x100 cm / 39.4x39.4 inci, 100x100 cm / 39.4x39.4 inci
Ref. HEI100X100256

Kiem Liang
LUKISAN ASLI

$ 1,700$ 2,850 200x140 cm / 78.8x55.16 inci
Ref. HEI200X14031

Kiem Liang
LUKISAN ASLI

$ 1,700$ 2,850 200x140 cm / 78.8x55.16 inci
Ref. HEI200X14030

Kiem Liang
LUKISAN ASLI

$ 1,700$ 2,850 200x140 cm / 78.8x55.16 inci
Ref. HEI200X14029

Kiem Liang
LUKISAN ASLI

$ 900$ 1,200 100x120 cm / 39.4x47.28 inci
Ref. HEI100X120152CO